BIOAKTIVITAS KULIT KENTANG (Solanum tuberosum L.) TERHADAP PENINGKATAN KADAR HAEMOGLOBIN SECARA IN VIVO

Rahma Widiystuti(1*)


(1) Universitas Muhammadiyah Surabaya
(*) Corresponding Author

Abstract


Anemia adalah kelainan darah yang umum terjadi ketika kadar sel darah merah (eritrosit) dalam tubuh menjadi terlalu rendah. Anemia dapat menyebabkan berbagai komplikasi, termasuk kelelahan dan stress pada organ tubuh. Pada penderita anemia itu biasanya hemoglobin menurun. Hemoglobin merupakan zat warna yang terdapat dalam darah merah yang berguna untuk mengangkut oksigen dan CO2 dalam tubuh. Kekurangan kadar hemoglobin (Hb) adalah permasalahan kesehatan. Alternatif pengobatan dalam anemia adalah dengan pemanfaatan kulit kentang, kandungan gizi pada kulitnya lima kali lebih besar dari pada dagingnya. tujuan penelitian adalah Untuk mengetahui peranan pemberian  kulit kentang terhadap peningkatan kadar hemoglobin pada mencit (Mus musculus). Jenis penelitian ini adalah eksperimental, Jumlah sampel sebanyak 6 sampel dengan 4 perlakuan. Kelompok perlakuannya yaitu kelompok kontrol, kelompok perlakuan 1 yaitu mencit diberi kulit kentang selama 2 hari, kelompok perlakuan 2 yaitu mencit diberi kulit kentang selama 4 hari, kelompok perlakuan 3 yaitu mencit diberi kulit kentang selama 6 hari.  Desain Penelitian ini menggunakan uji anova dengan ᾳ < 0,05.  Hasil penelitian menunjukkan bahwa rata-rata kenaikan hemoglobin setelah perlakuan 2 hari, 4 hari dan 6 hari berturut-turut adalah 2,58 mg/dl, 2,37 mg/dl dan 1,92 mg/dl. Setelah dilakukan analisis data menggunakan uji annova menunjukkan ada beda yang signifikan antara masing-masing perlakuan.


Keywords


kentang, Kadar hemaglobin, mencit

Full Text:

PDF

References


Almatsier S. (2010) Prinsip dasar ilmu gizi. PT Gramedia Pustaka Utama: Jakarta.

Almatsier S., Soetardjo S. & Soekatri M. (2011) Gizi seimbang dalam daur kehidupan. PT Gramedia Pustaka Utama : Jakarta.

Atikah proverawati.2011. Anemia dan kehamilan, Jakarta

BASF Plant Science, 2014, Solanum tuberosum L., diambil darii http://www.agricorner.com

Hendridan Prima. 2010. MakalahGiziZatBesi. http:// makalah-zat-besi-primahendri.pdf.co.id.Diakses 10 Desember 2013

Khomsan, Ali. 2009. Pangan Dan Gizi Untuk Kesehatan. Jakarta: Raja Grafindo persada.

Kusuawati, Diah. 2004. Bersahabat dengan Hewan Coba. Yogyakarta : Gadjah Mada University Press.

Pearce Evelyn.2009. AnatomidanFisiologiUntukParamedis. . Jakarta : PT. GramediaPustakaUtama

Pearce, Evelin, C, 2014. Anatomi dan Fisiologi Untuk Paramedis. Jakarta: EGC

Riskesdas,2013. Hasil riset kesehatan dasar prevalensi anemia pada tahun 2013 .

Sulaksono, Edhie. 2002. Penentuan nilai rujukan para meter faal hewan percobaan sebagai model penyakit manusia dan hewan. http://Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan – WELCOME Powered by GDL.2.co.id

Zarianis. 2011. Efek Suplementasi Besi-Vitamin C dan Vitamin C terhadap Kadar

Hemoglobin Anak Sekolah Dasar yang Anemia di Kecamatan Sayung Kabupaten Demak.


Article Metrics

Abstract view : 1079 times
PDF - 123 times

Refbacks

  • There are currently no refbacks.