SERBA-SERBI SURAT DINAS DAN PERMASALAHANNYA

Suyatno -(1*)


(1) 
(*) Corresponding Author

Abstract


Surat dinas adalah sarana yang paling efektif bagi suatu intansi pemerintah atau perusahaan untuk berkomunikasi secara tertulis dengan instansi atau perusahaan lainnya. Kemajuan teknologi memang telah berhasil menciptakan alat -alat yang lebih canggih (sophisticated technology) seperti telepon, HP (handphone), HT (Hand Talky), televisi, faksimile, jaringan internet, radar, modem,dll., namun hal -hal yang
berupa informasi, perjanjian, keputusan, dan segala urusan kedinasan lainnya masih membutuhkan surat sebagai pengesahannya, surat jugalah dengan tanda tangan,
stempel, atau materai sebagai tanda bukti yang memiliki kekuatan hukum dan otentik.Menyusun surat dinas yang baik tidaklah mudah. Sebagai bentuk komunikasi tulisan, surat menuntut penggunaan bahasa yang tidak saja benar menurut tata bahasa dan ejaan, tetapi juga jelas, efektif dan mampu mengungkapkan maksud yang ingin disampaikan oleh instansi/perusahaan pengirimnya. Sebagai bentuk dokumentasi
yang otentik, surat dinas sangat mungkin dibaca orang, diperbanyak, dan disimpan dalam jangka waktu yang lama untuk suatu ketika dilihat kembali. Oleh karena itu, bentuk, isi, dan bahasa sebuah surat dinas menjadi suatu hal yang perlu diperhatikan. Di bawah ini disajikan beberapa petunjuk tentang diksi (pemilihan kata),ketepatan, kebakuan, keumuman, kehematan, kehalusan makna, contoh surat dinas
yang kurang tepat, perbaikan surat dinas, dan beberapa penjelasan. Diharapkanmakalah ini dapat menuntun Anda dalam menguasai surat dinas.


Full Text:

PDF

Article Metrics

Abstract view : 273 times
PDF - 18 times

DOI: https://doi.org/10.26714/lensa.5.2.2015.155-160

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Copyright (c) 2015 LENSA



Lensa: Kajian Kebahasaan, Kesusastraan, dan Budaya is licensed under Creative Commons Attribution-NonCommercial-NoDerivatives 4.0

 

 

Lensa: Kajian Kebahasaan, Kesusastraan, dan Budaya (Lensa)
p-ISSN: 2086-6100; e-ISSN: 2503-328X
Published by: Faculty of Foreign Language and Culture,Universitas Muhammadiyah Semarang

 

Member of: